- Advertisement -spot_img
HomeBlockchainSolusi Masalah Gas Ethereum Menurut CEO OKEx

Solusi Masalah Gas Ethereum Menurut CEO OKEx

Dengan biaya transaksi rata-rata di blockchain Ethereum yang mencapai hampir $40 pada 23 Februari, cukup jelas bahwa ada masalah yang harus diatasi. Ini adalah satu masalah bagi investor DeFi yang mengejar hasil tinggi pada protokol peminjaman atau investor yang melakukan transaksi ETH dalam jumlah besar. Tetapi bagaimana dengan orang biasa yang mencoba bertransaksi dalam jumlah yang lebih kecil, bertransaksi dalam token ERC20 seperti stablecoin, token ERC721 seperti NFT, atau pengembang dApp yang mencoba untuk memasukkan pengguna baru? Dengan biaya yang demikian, sulit bagi para investor untuk mengakumulasi pendapatan dan pengeluaran.

Aktivitas blockchain tidak masuk akal dengan waktu pemrosesan yang begitu lama dan aplikasi blockchain lainnya menjadi mahal untuk digunakan. Memang benar bahwa biaya transaksi rata-rata telah turun sedikit sejak tingginya biaya di bulan Februari, di mana saat ini sekitar $19, namun tetap saja penyedia pembayaran seperti PayPal memberikan tarif yang lebih baik dalam beberapa kasus – hampir tidak menjanjikan untuk kripto. Selain itu, biaya gas menurun seiring dengan harga ether. Segera setelah bersiap untuk melonjak lagi, biaya interaksi dengan jaringan Ethereum akan melonjak bersamanya.

 

Bagaimana Ethereum mengatasi masalah ini?

Bahkan sebelum serbuan koleksi game kucing CryptoKitties menyumbat jaringan Ethereum pada tahun 2017, batasan penskalaannya telah dipahami dengan baik. Pada tahun 2014, beberapa solusi penskalaan telah dibawa dari ZK-SNARKS (sekarang disebut roll up) menjadi ‘rantai bayangan,’ dan plasma pada tahun 2015. Namun, solusi paling berkelanjutan untuk masalah mendesak Ethereum terletak pada peralihannya ke Proof of Stake (PoS) yang akan menggunakan sharding untuk memecah data dalam jumlah besar menjadi bagian-bagian yang lebih kecil (ETH 2.0). Itu masih jauh.

Sampai saat itu, Ethereum terus melakukan perbaikan. Co-founder Vitalik Buterin secara terbuka berkomitmen untuk menyelesaikan masalah penskalaan Ethereum secepat mungkin dengan menggunakan solusi layer 2 yang optimis. Dikatakan di podcast Tim Ferris awal bulan ini, dia antusias bahwa roll up akan memungkinkan Ethereum untuk menskalakan dengan faktor 100.

“Jika Anda memiliki rollup, tetapi tidak memiliki sharding, Anda masih memiliki penskalaan faktor 100X,” tuturnya. “Anda masih memiliki kemampuan terhadap blockchain untuk naik ke antara 1.000 dan 4.000 transaksi per detik, tergantung pada seberapa rumit transaksi ini.” Belum ada tanggal roll up yang ditetapkan, tetapi kemungkinan akan menjadi topik percakapan dominan untuk penskalaan Ethereum di pertengahan tahun.

Faktanya, dengan peluncuran solusi Layer 2 oleh Optimism yang dijadwalkan untuk bulan ini, banyak pemain DeFi besar memutuskan untuk mengintegrasikannya ke dalam protokol mereka, termasuk Uniswap, dan Synthetix. Hal ini bisa berdampak besar pada kemacetan jaringan Ethereum dan biaya yang tinggi.

Pembaruan Berlin pada 14 April juga dapat berdampak pada pengurangan biaya gas. Namun, kemacetan jaringan mungkin tidak segera diatasi; Ethereum memiliki beberapa perubahan struktural besar yang harus dijalani sebelum dapat menyelesaikan masalahnya.

Solusi yang dimaksud mungkin cukup untuk menambal Ethereum dan ribuan dApps yang dibangun di atasnya hingga ETH 2.0. Tapi, mungkin saja tidak. Bagaimanapun, Ethereum tidak beroperasi dalam ruang hampa. Ada banyak persaingan yang memanas yang mulai mengusulkan alternatif nyata untuk Ethereum. Bahkan dengan komunitas pengembang terbesar di ruang blockchain dan dApps terbanyak; berpuas diri bisa menjadi pembunuh.

 

Versi stablecoin yang lebih efisien

Kami sudah melihat blockchain Proof of Stake open-source yang cepat, kuat, dan stabil seperti Algorand dan Tron yang memberikan kesempatan kepada trader untuk bertransaksi dengan stablecoin seperti USDT dan USDC di jaringan mereka. Dengan menjalankan versi Algorand (USDCa dan USDTa) dari salah satu dari dua stablecoin ini dan bukan versi ERC20 mereka, misalnya pengguna terutama pedagang berfrekuensi tinggi yang ingin menghindari volatilitas mata uang kripto seperti ether dan Bitcoin, dapat menghemat banyak waktu dan biaya.

Algorand dapat memproses 1.000 transaksi per detik (TPS) yang memungkinkan kecepatan dan throughput yang sangat dibutuhkan dibandingkan dengan 15 TPS Ethereum saat ini. Biayanya juga hampir tidak ada di sekitar $0,001/transaksi, terlepas dari ukurannya. Dan, di luar manfaat besar ini bagi pedagang stablecoin, pengembang yang ingin menggunakan protokol Algorand Standard Asset (ASA) dapat membuat token baru untuk digunakan di dalam dApp mereka yang berjalan di jaringan yang lebih cepat.

Tentu saja, blockchain seperti Algorand mungkin tidak memiliki efek jaringan yang sama dengan Ethereum, tetapi jika solusi tidak datang dengan cepat, bukan tidak mungkin bahwa migrasi dApps dari Ethereum mulai menjadi lebih umum.

 

Kompatibilitas EVM

Ethereum juga menghadapi persaingan yang lebih serius dari pemain lain di ruang blockchain. Binance Smart Chain (BSC), misalnya, mulai membuat perubahan bahkan menantang Ethereum secara langsung dengan satu dApp populer khususnya, Venus (XVS). Namun, tidak semua pengembang ingin menerima trade-off yang melibatkan pembangunan di BSC. Binance Smart Chain masih mengandalkan banyak elemen terpusat untuk menawarkan transaksi berbiaya rendah.

OKExChain, sebaliknya, telah dirancang dengan desentralisasi sebagai intinya. Sebagai rantai publik open-source dengan fokus pada perdagangan di atas segalanya, OKExChain juga menawarkan throughput yang sangat tinggi dan setelah menyelesaikan peluncuran bertahap, kompatibilitas EVM juga.

Ini akan sangat menarik terutama untuk aplikasi keuangan terdesentralisasi dan DEX yang dapat bergabung dengan rantai publik yang berpusat pada perdagangan pertama di dunia dan memigrasi dApps mereka dari Ethereum untuk berdagang, bertransaksi, dan berkembang dengan biaya yang lebih rendah.

Blockchain dengan kompatibilitas EVM, terutama yang memiliki fokus tinggi pada desentralisasi, akan menantang dominasi Ethereum dan menawarkan lebih banyak pilihan kepada pengembang, pedagang, dan semua pengguna jaringan. Mereka juga akan memaksa pemain lama untuk menyelesaikan masalah penskalaannya dan menawarkan pengalaman trading yang layak, yang mana merupakan nilai positif untuk semua peserta di ruang blockchain.

Sumber: FTXStreet

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

- Advertisment -spot_img

Recent Comments